Friday, 26 June 2015

Apakah??!

Suasana kelihatan terang seperti selalu.... Rasa seperti hari ni adalah hari Isnin... Aku berjalan ke arah beranda rumahku... Aku melihat mak, abah & adik2 ku semuanya kelihatan tenang... Tapi suasana di masa tu nampak lain... Nampak sunyi & macam ada sesuatu yang akan berlaku nanti... Aku rasa tak sedap hati... Aku pergi ke ruang tamu... Kesemua adik2 ku duduk di ruang tamu dengan tenang... Masa tu aku ternampak tv & lampu dapur tertutup... Aku berlari ke beranda rumah mencari mak & abah.... Aku bertanya kepada mak...
"Mak! Hari ni start 3 hari gelap ke?"
"Ya...", mak jawab dengan wajah yang tenang... 
"Maknanya... Kita dah nak sampai ke penghujung ke mak?? Betul ke ni??", aku mulai rasa risau & gelisah... 
"Betul tu... Dah sampai waktunya..", mak jawab soalan ku... 
"Ya Allah... Mak... Kita takut... Kita banyak sangat buat kesilapan... Kita takut sangat2... Mana mak tahu semua ni??", aku bertanya kembali... 
"Kita dah tak sempat bertaubat... Cuma bersedia saja... Kita orang semua baru tahu pagi tadi..."
"Ya Allah... Kenapa kita tak tahu apa2??", aku mulai menangis.. Menangis teresak esak kerana tak dapat berbuat apa2 lagi... 

Tiba2... Awan yang terang tadi terus berubah menjadi gelap gelita seperti malam... Tiada apa2 cahaya... Masa pun semakin cepat berlalu.... 24 jam umpama 4 jam... Hati aku semakin berdebar debar... Teramat takut.. Dalam hati terlampau banyak kekesalan... Kesal kerana mengabaikan semua petunjuk yang aku dapat sebelum ni tanpa berbuat apa2 untuk sebarang persiapan diri... Aku menangis & terus menangis.. 

Tiba2 kepala ku terfikir kan seseorang... Aku fikir adakah "dia" tahu pasal semua ni... Aku cari phone & call "dia"... 
"Hello... Ada kat mana?" Aku menyoal... 
"Ada kat luar ni dengan mama.." 'Dia' menjawab soalanku...
"Okey tak??" Aku menahan tangisan ku... 
"Okey je..." 'dia' menjawab.. 
Tiba2 aku terdengar suara mamanya yang kelihatan seperti terkejut.. "Ya Allah...."
Aku dah dapat mengagak apa yang berlaku masa tu... Aku masih dalam talian dengan "dia"... Suara "dia" berubah tiba2... Seperti orang sedang menahan nangis... Aku mula bertanya...
"Dah tahu ke apa yang berlaku sekarang ni??" Aku bertanya sambil menangis teresak esak... 
"Dah tahu...", 'dia' jawab.. 
"Bila tahu??", Aku terkejut.. 
"Hari ahad pagi..."
"Oohh... Yeke?? Drive elok2 ya... In Sha Allah kita akan berjumpa lagi...", aku berkata kepadanya sambil menangis... Aku cuba untuk mematikan call kerana aku dapat dengar keadaan dalam telefon tu seperti huru hara... Aku dah dapat merasainya apa yang akan bakal berlaku sebentar lagi... 
"Emm... Okey...", hanya itu saja yang 'dia' mampu katakan... 
"TERIMA KASIH UNTUK SEGALA GALANYA... TERIMA KASIH KERANA SUDI HADIR DALAM HIDUP SAYA WALAUPUN SEKEJAP JE...", kataku sambil menangis... 
"Dia" langsung tak jawab apa2... Hanya dengar tangisan seseorang dalam talian tu... "Dia" terus matikan call.... Aku memandang lama phone tu... 'Lepas ni, kita dah tak dapat jumpa lagi...' Bisik kata hati ku... 

Aku lap airmata ku & terus pergi ke sisi mak ku... Aku perhatikan langit yang gelap gelita.. Tiba2 aku perasan ada 1 benda bulat.. Sama ada bulan atau matahari... Tapi dipenuhi lava @ api yang kelihatan panas & mendidih... Hanya tinggal untuk meletus je..  Aku rasa takut... 
"Mak... Kita menyesal.. Selama ni.. Mimpi yang kita dapat tu, semuanya betul... Kita dah cakap dengan mak tapi mak tak percaya.. Mak cakap tu semua mimpi," aku menangis dengan penuh kekesalan.. 
"Ya.. Mak tahu mak salah sebab tak percaya kat kau... Mak pun menyesal gak... Tapi kita dah tak boleh buat apa2 sekarang..." Mak tetap kelihatan tenang... 
"Mak... Mungkin sekejap lagi ada air laut yang deras datang ke arah kita... Kita kena bersedia, mak..",Aku bagi tahu kat mak... 
"Mak tahu pasal tu.."

Aku cuba untuk bersedia tapi hati tetap tidak tenang.. Dalam hati ni, hanya Allah yang tahu... Aku nak menyesal pun tiada gunanya... Aku hanya mampu berserah... Tiba2..................... 

Aku bangun & tersedar... Tu semua hanya mimpi... Muka ku dipenuhi dengan airmata... Badan terasa penat sangat... Mungkin gara2 mimpi tu... Aku mulai sedar... Allah masih beri aku peluang.... Peluang untuk bertaubat... Aku bersyukur kerana ia sekadar mimpi... Walaupun mimpi, aku tetap ingat sampai bila2... 

#sekadar perkongsian mimpi# 

No comments:

Post a Comment

# Sila bebel kan untuk saya...
# terima kasih.. hehe...